Update

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

SMK NEGERI 2 KOTA KUPANG MULAI TERAPKAN PTM TERBATAS

 

Kepala SMK Negeri 2 Kupang, Willem A. Kana, S.Pd.,MT


Kota Kupang, CAKRAWALANTT.COM - Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 2 Kota Kupang mulai menerapkan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas sejak minggu ketiga bulan September 2021 lalu. Hal itu disampaikan oleh Kepala SMK Negeri 2 Kupang, Willem A. Kana, S.Pd.,MT, ketika ditemui di ruang kerjanya, Rabu (13/10/2021). Menurutnya, penerapan PTM terbatas tersebut merupakan solusi untuk menguatkan mutu pendidikan di tengah pandemi Covd-19.

  

Ia menuturkan Kegiatan Belajar dan Mengajar (KBM) di SMK Negeri 2 Kota Kupang dilaksanakan dengan menggunakan metode blended learning atau kombinasi antara pembelajaran daring (online) dan luring (tatap muka). Dalam pelaksanaan, ujarnya, pihak sekolah juga memberlakukan sistem shift dimana para peserta didik akan dibagi ke dalam dua kelompok belajar dan dibatasi durasi waktu KBM selama dua jam untuk sehari. Hal itu, imbuhnya, berguna agar penerapan protokol kesehatan (prokes) tetap berjalan sesuai dengan Surat Edaran dari pemerintah.

 

“Pembelajaran tatap muka ini sudah berjalan sejak minggu ketiga September. Pelaksanaannya itu dengan blended learning, yaitu gabungan antara luring dan daring. Jadi setengahnya luring dan setengahnya daring. Nanti diatur secara shift, dimana ada yang per minggu. Jadi minggu ini setengah dan minggu berikutnya setengah karena jumlah peserta didik yang sangat banyak, yaitu 2000-an orang serta 12 jurusan dan ini merupakan sekolah kejuruan dengan jumlah jurusan terbanyak. Tatap muka ini juga dibatasi hanya dua jam sesuai dengan edaran dari pemerintah untuk diuji coba pada masa transisi, sehingga tatap muka terbatas kita masih batasi waktu hanya dua jam,” terangnya.  

 

Lebih lanjut, terangnya, dalam durasi waktu dua jam tersebut para peserta didik akan membahas semua materi selama pembelajaran daring sambil melakukan kegiatan praktik. Kegiatan tersebut, ujarnya, dilaksanakan secara kontekstual dan disesuaikan dengan kebutuhan hidup para peserta didik. Dalam pembelajaran kontekstual tersebut, tuturnya, para peserta didik akan membuat video tutorial pembuatan instrumen atau alat tertentu serta kemudian dinilai oleh para guru.

 

Menerapkan GSM

 

Sementara itu, guna melatih karakter dan rasa empati, pihak sekolah menerapkan konsep Gerakan Sekolah Menyenangkan (GSM). Pihak sekolah, tuturnya, juga mengutamakan pembinaan karakter di setiap proses pembelajaran. Konsep GSM tersebut, ungkap Willem, bertujuan untuk membentuk sikap dan perilaku belajar peserta didik yang jujur tanpa paksaan, disiplin tanpa paksaan, serta berprestasi tanpa tekanan. Selain itu, sambungnya, pihak orang tua atau wali peserta didik juga harus mendampingi anak-anak tersebut, sehingga paradigma tentang proses belajar tidak lagi bersifat klasikal, melainkan lebih merujuk pada konteks kekinian dan menyenangkan.

 

“Memang sekarang ini ada beberapa kendala yang dialami, yang dimana guru-guru di sekolah ini sudah banyak yang tua-tua, jadi guru-guru harus bisa keluar dari zona nyaman mengikuti perkembangan saat ini. Tidak bisa gurunya di abad ke 20 sedangkan peserta didiknya di abad ke 21. Dalam hal ini, guru-guru perlu update agar sesuai dengan perkembangan saat ini sehingga apa yang akan diajarkan sesuai dengan keadaan saat ini. Saya juga berharap agar anak-anak semakin maju sesuai dengan perkembangan zaman saat ini dan harus siap menerima segala perubahan sesuai dengan perkembangan yang terjadi saat ini,” pungkasnya.


Berita dan Foto : Femy Seran/Nia Bene

Editor : Mario Djegho (red)


Post a Comment

0 Comments